Pages

Bulu Perindu Aura

Rabu, 18 Januari 2012

Difuck uncleku

Di negara ini kejadian sumbang mahram dan rogol menjadi-jadi. Dengan adanya kemajuan IT perkara atau kejadian seperti ini cepat sangat sampai ke pengetahuan umum. Orang Melayu merupakan kaum yang gemar melakukannya. Ini disebabkan kejadian seperti ini mendapat publisiti yang meluas. Kaum lain ada juga tapi tak disebarkan. Perlu diambil ingatan akan hukuman rogol di negara ini adalah berat-20 tahun penjara dengan sebatan rotan sekiranya sabit kesalahan. Takrif rogol juga menakutkan iaitu budak perempuan berusia kurang dari 20 tahun samada dengan kebenaran atau tidak tetap ditakrif rogol.

NAmun ramai juga yang tidak melaporkan kejadian tersebut atas sebab-sebab yang hanya mangsa mengetahuinya. Aku masa kecik-kecik dulu memang manja dengan sedara maraku sampailah sekarang.. Aku memang manja. Aku juga rapat dengan mereka-bapa saudara, mak saudara, sepupu dan handai taulan yang lain. Kami ini boleh dikatakan dari golongan yang berada sikit. Kami dari keluarga bisnes. Tidak heranlah Papa dan mama aku rajin keluar negara terutama papaku yang mengendali bisnes minyak dan gas sedang mamaku dengan butiknya.

Uncle aku terkenal di bandar ni, boleh dikatakan berduit dan bisman ternama.. Kami sayangkan dia termasuklah aku sebab dia selalu pamper aku dari kecil sampailah sekarang. Tall, segak, smart dan duda-aku panggil dia Uncle N sahaja. Dia sepupu dan bisnes partner papaku dalam usia 40an sebaya mamaku sedang papaku menjangkau 60.

Kata orang-bila berduit ni muka tak lawopun jadi lawo sebab boleh makeup, boleh buat plastic surgery dan boleh betulkan apa sahaja yang hendak dibetulkan. Itu faktanya. Mamaku macamtu juga. Kalau tak makeup pun dia lawo orangnya macam pengacara Tv3 yang popular satu masa dulu Habibah Yusuf. Tapi bila dah meningkat usia ni rajinlah dia bermakeup sikit dan dia kelihatan anggun dan elegant sebab sudah jadi biswoman. Hasil Papa dan mamaku-ialah aku, anaknya, berwajah dan berbody macam pengacara tv3 juga iaitu Wan Zaleha Radzi. Usiaku baru sweet 17. Hidung mancung terletak.

Aku nak story skit. Result SPM aku bagus. Aku ni bookworm juga. Walaupun papaku orang berada bab education dia dan mama tidak alpa dan lupa dan aku pula kena buktikan yang aku bagus dalam pelajaran sebab abangku juga hebat dan kini menuntut di sebuah universiti di London. Cuma aku nationalistic sikit kalau boleh hendak habiskan pelajaran aku kat IPTA/IPTS local jer.

Uncle N senyum bangga kerana aku, anak buahnya cun melecun memakai dress labuh hasil ciptaan Bernard Chandran. Bahagian belakang tubuhku terbuka luas untuk tatapan sesiapa yang sudi. Aku rasakan-aku umphh dan paling menawan malam itu. Malam krismas aku sendirian sedang mama dan papaku berada di London. Selalu macamtulah sudah bertahun.

Aku merasa seronok berada dalam bilik khas Uncle N.. Uncle N mahu aku merasmikan biliknya yang special itu. Hiasan dalaman ala Turki dan dekornya amat menarik dan mengagumkan. Katilnya lembut dan rendah, lebar dan mewah dengan kain satin warna pink lengkap dengan peralatan dari tembaga.

Tiada sekelumitpun rasa takut dalam hatiku. Melainkan aku gembira dan senang sekali berada dalam bilik istimewa itu bersama uncle N. Aku merangkak ke atas katil dan menghenyak-henyak tilam yang menanjal itu. Cadar satin yang lembut itu kuraba dan kupi-lin. Aku berbaring sambil meraba-raba tilam atas katil yang berbumbung dan bertirai dan amat istimewa itu. Aku baring-baring sambil diperhatikan oleh Uncle N. Tidak dapat ku nafikan.. Uncle N memang kacak dan susuk tubuhnya, perfect!! Jantungku berdegup sekejap..

Uncle N mendapatkan aku dengan berbaring di sebelahku, memeluk ku dari belakang dan menjilat leher ku perlahan-lahan.. Tangan nya mengembara ke buah dadaku yang jeras didalam coli.. Aku mula rasa nikmat.. Tanganku mula merayap ke arah butuhnya.. Aku terkejut dan berderau darahku menyentuh butuh Uncle N dari luar seluarnya. Belum pernah aku berbuat sedemikian. Hatiku dub dab sebab aku merasakan keras dan besar butuh Uncle N yang masih belum dapat kulihat secara real. Aku ternyata kekok namun Uncle N mengawal keadaan..

Pantas aku membantu Uncle N membuka dress labuhku. Dan Uncle N membuka pakaiannya sendiri. Aku melihat dengan jelas akan butuh Uncle N ku.. Ohh Makk.. Besar dan panjang butuh Uncle N. Aku melihat butuhnya terpacak keras menujah angin, besar lilitan bulatnya dan panjang dengan kepalanya mengembang. Uncle N dengan matanya bersinar menghayati tubuh montokku.

Aku dipeluk dengan kemas dan kami berkucupan. Aroma tubuh kami bersatu dan pukiku mulai basah. Aku dapat merasakan keras dan tegang batang zakar Uncle N. Perasaan gusar dan takutku tiada. Aku rasa rileks walaupun dadaku berdebar kencang dan aku bakal dingap atau mengngap.. I am prepared..

Yang kutahu, aku selamat berada bersama Uncle N. Tangan ucle mengusap dan membelai tundun pussyku.. Aku semakin high.. Dan muka uncle N sudah menyembam ke pussyku.. Aku terasa jilatan nya yang slow and steady lidahnya keluar masuk meneroka lubang pukiku.. Ya, aku bersedia untuk difuck oleh Uncle N.

Indah.. O amat indah.. Uncle N menjilat, menghisap, menyedut dan mengigit manja clitku sambil memasukkan jarinya ke lubang duburku. Aku menjerit-jerit halus merasa sakit dan perit di lubang duburku.. Tapi menjadi selesa dan sedap bila ia dibuat serentak oleh Uncle N. Lidah di clit dan dilubang puki sambil jari dalam lubang dubur.

Oh my god!! I feel great..!! Walau pun ader terasa sakit.. Aku ditikam nikmat pada saraf, nadi dan bodyku.. Pussyku banjir!

"Arghh.. Huhh.. Urghh.. Hmm.. Nicee Uncle N.."

Uncle N mengajarku.. Aku disuruh mengulum dan menghisap batangnya.. Aku tidak pernah melihat batang yang begitu besar dan panjang. Batang Uncle N sekerat masuk meyendal kerongkongku.. Uncle N menyorong keluar masuk batngnya dalam mulutku, aku minta belas tapi tidak diendahkannya. Uncle N mendesah dan mendengus. Tiba-tiba.. Aku terasa ada cecair pekat dalam mulutku. Hangat rasanya. Yek!! Tak sedap langsung.

Uncle N mengadap wajahku. Kakiku dikangkangkan dengan luas. Aku tidak rela. Kali ini aku membantah dan melawan.. Aku tidak rela daraku hilang di batang Uncle N ku.

"Noo.. Noo.." jeritku.
"O yess.. O yess.." jerit Uncle N pula.

Batang Uncle N sudah mencecah bibir lubang farajku. Dia memegang bahuku dan menekan batangnya tepat ke lubang cipapku. Bantahan dan kekuatanku ternyata bukan lawannya. Aku terkorban dengan tusukan pertamanya.

"Aduhh.. Sakitt.. Peritnya" jeritku dengan mukaku liar ke kiri dab ke kanan dan punggungku ke atas dan ke bawah mengikut rentak henjutan Uncle N yang slow and steady.

Uncle N meramas buah dadaku sambil menghisap putingku. Kemudian dia membuat beberapa tompok lovebites kat pangkal buah dadaku. Aku tidak tahan.. Cipapku terasa sakit dan bibir farajku terasa pedih, peritnya bagaikan luka sedang batang Uncle N dalam lubang pukiku bergesel dengan dinding vaginaku. Aku lemah.. Lalu merelakan apa yang berlaku tidak mampu melawan Uncle N dan tidak juga marah kepadanya kerana merobek dara dan merampas kegadisan-ku.

Henjutan demi henjutan, tusukan demi tusukan, tujahan demi tujahan batang Uncle N ke lubang pussyku.. Tanpa disedari, tanpa diminta, tanpa dipelawa rasa kesakitan yang kualami bertukar menjadi satu kenikmatan yang membalut dan membalkun seluruh saraf di tubuhku.

"Oohh.. Yes.. Uncle NN plzzgo.. Onn.. Umph!! Ohh!! Argghh.. I am cumingg"

Uncle N mengucupku sambil berbisik kata-kata manis dan melajukan sedikit henjutan dan pompaan batangnya cuba menerobos sepenuhnya lubang pukiku. Aku tercunggap-cunggap dan merasakan kegelian sambil vaginaku bertindak dan pussyku ber-lendir. Aku menahan perutku kerana sedapnya membuatkan tubuhku kejang.

Dia membiarkanku bertindak. Biarpun ada rasa pedih di bibir farajku namun keenakannya dan sendat lubang pukiku dengan batang Uncle N yang baru 3/4 masuk membuatkan aku bersemangat untuk menelan keseluruhan batangnya.

Aku menunggeng dalam posisi doggie.. Aku senang dan suka posisi ini and is the best. Buah dadaku di ramas-ramas dari belakang sedang Uncle N memacuku. Butuhnya sudah dimasukkan ke dalam lubang pukiku. Aku mejongketkan buntutku tepat ke batangnya. Uncle N mula menghenjut sorong tarik dan keluar masuk dalam lubang pussyku. Dari depan aku rasa sendat kini aku merasakan sendat dan senak sebab kepala kote Uncle N mengenai g spot dalam lubang vaginaku.

Aku meraung, mengerang, menjerit halus sambil mataku pejam dan tanganku kukepit, sedang bibirku mengumam menahan sedap yang menjalar ke segenap tubuhku. Hentakan Uncle N makin kuat dan aku memang senak dengan geselan kasar batang Uncle N ke dinding vaginaku membuatkan pukiku banjir. Tubuhku mengelinjang manakala kakiku rapat kulipat-aku menjadi doggie kecil sambil aku diajar oleh Uncle N untuk menolak buntutku ke depan dan ke belakang mengikut rentak henjutannya. Setap ditusuk aku depankan buntutku supaya batangnya masuk dalam pussyku sepenuhnya sampai ke pangkal sehingga kulit tundunnya bertemu dengan kulit cipap-ku.

Aku sudah hampir ke tahap klimaks. Nyata tenaga jantan Uncle N tidak terduga.. Dia masih mampu menunggangku walau kuminta berhenti. Dia terus mengerjakan pukiku dengan batangnya yang kurasakan bedenyut mengenai dinding vaginaku. Aku rasa senak tapi sedap yang amat sangat.

Terkejut aku bila Uncle N menjerit melengking. Uncle memancutkan air mani nya ke atasku. Kami berpeluh kepenatan. Uncle N masih meramas buah dadaku. Aku melihat darah yang bercapur air mazi serta air mani melekat bertompok dicadar satiun lembut itu.

Aku takut dan gusar tapi Uncle N menenangkanku.. Dia menyata-kan semua adalah terkawal dan jangan gusar. Dia memelukku kemas dan kami duduk berpelukan diatas katil mewah di bilik special itu sambil Uncle N membelai diriku. Mengelus dan mengusap belakang tubuhku. Memang istimewa baik bilik dan baik aku. Aku yang specialnya sebab aku anak dara ditebuk oleh Uncle ku sendiri.

Dan Uncle N memimpinku ke bilik mandi.. Dia memandikan aku dalam bathtub yang class. Siap dengan air suam-suam dengan sabun wangian yang menyegarkan. Dia membasuh cipapku yang berdarah itu, aku menjerit halus membongkokkan diriku kerana pedih. Akhirnya kami berdua merendamkan diri kami dalam bathtub dengan soap foam berbau strawberry.

Apa yang berlaku antara aku dengan Uncle N hanya kami berdua sahaja yang tahu. Rahsia ini kami simpan sampai kini. Aku menjadi "isteri rahasia" kepada Uncleku sendiri. Aku belajar dengan bagus tentang permainan asmara ini dari Uncle N. Aku tidak kata aku dirogol oleh Uncle N, tapi aku kata aku belajar bersetubuh dengan Uncle N?

Tamat

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar