Pages

Bulu Perindu Aura

Minggu, 26 Februari 2012

Mak aku - 2

Nadia sudah reda sikit, nafas dia pun tak sekencang tadi. Tapi masih telentang kat atas meja.

"Is, fuck me please.." Dia merayu.

Memang tu yang aku tunggu, kalau dia tak mintak pun aku Memang nak kasi, free of charge pon. Tapi MY FIRST TIME ni aku nak bagi dia tengok, bukan takat rasa aje. Aku tarik tangan dia, suruh dia bangun duduk. Memang sudah strategik, dia bertenggek kat ujung meja.. Aku pegang kedua kaki dia.. Dia kapok leher aku.. Aku sua batang.. Burit dia sambut.. sama-sama dapat tengok masa sorong tarik.. Tentu nisyan punye.

Tapi first sekali kami berkucup dulu, ngongsi kemesraan sambil aku membetulkan posisi badan dia. Kepala butohku sudah pun mencium pintu gua nikmat dia..

"You want me to fuck you?" Mulut aku gatal tanye.

Nadia ngangguk.

"You sudah biase ke?" Macam nak tampar mulut aku yang tanye soalan camtu.

Dia menggeleng. Aku terkejut. Aisey men, aku curious.

"Masa ngan bf you dulu?"
"Petting aje. I takut."
"Now?"
"With you Is, I want it.. Lama sudah.."

Patut le omputih panggil Miss, Memang dia miss syorga dunia. Tapi kali ni aku nak tolong dia, nak bagi dia rasa apa yang dia miss tu. Tapi aku kena tukar strategi. Aku nak bagi yang terbaik.. Kan dia bos aku. Untuk dia aku sanggup buat apa saja.

Aku tarik dia turun dan aku berlunjur kat sofa, mengangkang luas.

"Suck my cock please." Aku pun pakai please enggak, baru ade adab.

Nadia patuh dan melutut kat celah kangkang. Dia mula mengucup dan hisap batang aku sambil tangannya melurut sepanjang batang, membelai-belai hutan simpan dan kantung warisku. Pandai dia melayan, tersentap-sentap enggak aku dibuatnye.

"Put a lot of saliva on it." Kataku lagi. Memang kena bagi basah dan licin betul. Kat sini mana ada losyen.. Tak kan nak pakai glu kut.
"Ok, now climb up here."

Aku bagi panduan lagi, mengarah dia naik berdiri atas sofa, mengangkang di atasku. Cipapnya yang terbungkin kat depan mukaku terus aku jilat dan jilat.. Manis.. Manis.. Jus nikmatnya terase lagi. Aku Memang nak bagi pantat dia basah betul-betul, dan lembut dek syahwatnya yang meninggi. Senang aku nak masuk nanti.

"Ok sayang, sit slowly on my cock."

Aku tarik badan dia agar bertinggung atas butohku. Tangan aku mengampu punggung dia, tak mau dia terus menghenyak batangku tak tentu hala. Nanti tak pasal dia sakit, aku pun sakit.

"Oh Is.." Nadia merengek.
"Slowly.. Lower yourself slowly.."
"It hurts.."
"Don't worry.. It's just for a while.."
"Oh Is.."
"Slowly sayang.. You yang control.. But believe me, it feels good afterward." Aku pujuk dia lagi. Kan dia enggak yang nak.

Nadia menurunkan punggungnya perlahan-lahan. Sikit demi sikit batang butohku mula terbenam. Dia mengangkat balik, menarik nafas dan turun semula. Berkerut enggak muka dia tapi sudah semakin dalam. Dia mengangkat semula dan aku mengambil air liurku banyak dan menyapu kat kepala butohku. Dia turun lagi.

"Urgghh.." Dia mengeluh. Tangan dia berpaut erat di tengkuk aku.
"That's it sayang.. You're good. You're really good.. Just feel my cock inside your warm wet cunt. Oh, yes.. It feels so nice inside you." Aku ayat lagi. Tak rugi satu sen pun kalau kite rajin puji, lebih-lebih lagi dalam keadaan camni.

Separuh batangku sudah pun selamat masuk. Dia mengangkat dan menurunkan punggungnya perlahan-lahan lagi. Dua tanganku yang mengampu punggungnya turut membuka luas kangkangnye. Hanya tinggal satu dua inci lagi. Memang ketat dan sendat pantat amoi ni. Walaupun licin berair, tetapi buat kali pertama ini aku tak mau kami gelojoh. Biar majlis pemecah dara ni berjalan lancar dan sebaik mungkin. Lagi pun aku sudah cadang nak pakai dia lagi. Kali ni biar aku sacrifice sikit untuk dia. Bagi dia rasa betul-betul syok dan sedap, baru le nak lagi. Aku enggak yang untung.

Dua tiga kali lagi punggung dia naik turun, habis semua batang butohku terbenam dalam pantat dia. Memang selesa dan enak sekali, panas. Aku menarik tubuh dia rapat dalam dakapan aku, bagi dia masa untuk menikmati kehadiran kulat ungguku yang bersemadi dalam tubuh dia. Kami berkucup lagi sambil tanganku mengusap-usap belakang dan punggung dia.

"Are you ok?"

Dia angguk. Mate kami bertembung, bagaikan menukar ucap kasih sayang. Tapi nafasnye mula kencang. Dan aku tidak mahu kami leka dalam keadaan begitu, keenakan yang belum lagi dikecapi sepenuhnye perlu aku bagi secepat mungkin. Bagi dia puas sepuas puasnye. Baru senang bila aku nak lagi nanti.

Aku bangun dari bersandar di sofa dan mengampu tubuhnya turun pelan-pelan kat atas karpet. Batang butohku masih lagi terbenam dalam dia. Dia terlentang dan badan aku di atas dia tapi siku aku menampung separuh dari beratku. Kami berkucupan lagi, siap dengan gaya perancis, melayu dan cinanye.

Dan pelan-pelan aku menarik sorong batang butohku. Dia mengangkang luas dan aku terus menikam, slow and steady sambil kadangkala menggoyangkan ke atas dan bawah bagi menggesel kelentit dia. Aku tikam pelan sahaja, nak bagi masa kat pantat dia selesa ngan keluar masuk butoh aku.

Agak lame enggak pastu, aku angkat badan aku dari atas dia. Camni batang butoh aku lebih mudah nak menggesel biji kelentit dia. Masa ni cuma keluar masuk batang aku aje yang laju, tapi aku belum lagi menghentak.

"Is.. Iss.."

Aku Memang sudah tak boleh bersembang.. Dok konsentret kat kerja aku.

"Iss.. Iiiss.."

Punggung dia sudah mula mengayak. Kaki dia yang terkangkang lurus atas karpet dari tadi sudah mula membengkok. Sesekali terangkat punggung dia sambut batang aku. Kaki dia sudah terangkat tinggi, tangan dia pun sudah cengkam punggungku.

"Ohh Iss.. Haahh.. Hhaahh.. Hhaahh.."

Dia kelupor hebat. Bukan aje tangan dia meramas punggung aku, dua kaki dia pun dakap erat punggung aku. Macam tak mau bagi aku menarik keluar lagi batangku yang terbenam habis kat pantat panas dia. Nadia sudah klimaks lagi.. Tubuh dia tersentap. Aku turunkan tubuh aku dan peluk dia dengan erat. Kemuncak yang aku rasakan nak sampai kejap tadi mula menurun. Lega jugak pasal aku tak mau pancut dalam dia.. Aku tak mau suasana yang tak diingini timbul nanti.

Bila dia sudah reda sikit, aku pun mula ambik giliranku. Masih lagi slow and steady.. Kena kontrol beb. Tak sampai seminit pun meter aku sudah nak sampai habis, sudah terasa bebenor. Aku menghayun semakin laju dan di saat genting tu aku terus cabut, menyembamkan tubuhku atas Nadia. Batang butohku yang tersepit antara kedua tubuh kami terus memancut tak tertahan lagi. Nadia peluk erat tubuhku masa aku mendengus keras dan bernafas kencang itu. Walaupun aku tercungap-cungap letih, aku puas.. Dan aku tahu dia pun puas..

"What time is it?"
"My god.. Its six forty." Katanya sambil mendakap erat tubuh aku yang terlentang keletihan. Aku tahu dia melihat jam yang tergantung kat dinding.

Rupanya kami berdua tertidur. Aku usap belakang dia pelan-pelan.

"Thank you Is." Dia mencium pipi aku."Its beautiful."
"Baru you tahu apa yang you miss kan? From now on I tak boleh panggil you Miss, pasal you sudah dapat."
"Takkan nak pakai Mrs. Kut?"
"Mrs. Tu macam pompuan I le.. sudah merasa, boleh dapat selalu.. Tapi tak nak pakai.. Tu yang miss banyak."
"Macam-macam le you ni." Dia ketawa kecil sambil cubit tetekku. "Jom le. Kena pi toilet ni."

Kami bangun bersama-sama. yang masih kekal kat tubuh kami hanyalah stokin, yang lainnya sudah bersepah serata tempat. Kami kutip sama-sama dan keluar ke toilet.. Berbogel. Hari ni dunia ni Memang kami punye. Kami ke toilet pompuan, selalunya bersih sikit.. Ade pulak sabun, tisu. Toilet jantan jangan harap le, berdengung lagi ade.

Nadia yang membasuh badan aku dan badan dia, dry cleaning je. Tapi masa dia menyabun batang ai, sudah keras balik.

"Tak satisfied ke lagi?" Dia bertanya sambil menjeling kat aku.
"Nak lagi le tu." Aku pegang bahunya."Can I spend the night with you."

Dia hanya mengangguk dan tersenyum. Yahoo!! Teriak aku dalam hati. Aku terus bagi kecupan yang hangat kat dia sambil meramas-ramas buah dadanya. Walaupun teringin enggak nak menutoh kat toilet tu, aku tak mau nampak gelojoh. Rumah Mak kan menanti kunjunganku.

Dekat pukul 8.00 baru kami sampai kat apartmen dia. Tu pun lepas aku kecek dia beli pil. Takut enggak sangkut, nak pakai kondom pun tak sedap lak. Aku pulak pi beli nasi bungkus, sup dan dua tiga sachet kopi tongkat ali.. Saja nak tambah power. Sampai kat atas, aku cium pipi dia. Memang mesra kalau cium pipi selalu.. Penambat kasih sayang. Tapi berdebar-debar enggak hati aku sebab ni MY FIRST TIME tidor kat rumah pompuan.. Naya kalau kena tangkap.

Kami mandi same-same, pakai hot shower. Dia renjis aku.. Aku renjis dia, dia cuit aku.. Aku cuit dia, dia gosok aku.. Aku gosok dia, dia sabun aku.. Aku sabun dia, dia lap aku.. Aku lap dia. Gelak mengekek kami berdua, Memang syonok. Balik ni aku kena buat ngan bini aku, lame sangat sudah tak buat camtu ngan dia. Bila keluar Nadia bagi pakai seluar pendek dia, nasib baik besar enggak. Boleh enggak batang butohku nongkat.

Kami makan pun same-same, lawan suap, semuanya share same kat depan TV.

"You tak bawak CD ke?"
"Apasal tak cakap. Ade dua tige lagi yang best."
"Ye ke? Boleh pinjam?"
"Mana boleh." Aku mengacah,"kalau share takpe le."

Dia tersenyum dan cubit peha aku. Lepas makan kami lepak lagi atas sofa depan TV tu. Tangan aku memeluk bahu dia macam Mula-mula kat bilik aku tadi. Berita baru aje habis.

"You want to see my favourite CD or not?" tiba-tiba dia bersuara.
"Why not."

Dia terus ambik dari bilik dia dan pasang. Title Marco Polo. Sambil tengok, tangan masing-masing berjalan. Tangan aku dalam t-shirt dia yang tak berbra dan tangan dia dalam seluar aku yang tak berspenda.. Mengurut dan meramas sesuka hati.

Tak lame.. Nasik pun belum turun dalam perut, last TV tengok kami pulak. Tapi kali ni dia yang mula dulu. Dia yang selak seluar aku dan kulom kepala yang tersembul. Mana aci.. Aku bangun, londeh seluar aku dan buang t-shirt dia dan melentang kat karpet. Dia pun londeh seluar pendek dia dan sambung balik mengulum batang aku. Aku tarik punggung dia ngangkang kat atas muka aku, buat 69. Dia Memang sudah sibuk asmara ngan batang aku. Tapi aku ambil masa sikit kelebek pantat dia. Cantik, bersih. Kelopak dia masih merah menyala, bertaup rapat, lembut, gebu. Belum lagi lebam macam bini aku punye. Tengah dok tarik punggung dia turun kat mulut, aku teringat.

"Have you taken the pill?"
"Ah ha." Pendek jawab dia.. Tengah sibuk.

Aku pun sambung balik tugasku. Bibir aku mencecah bibir burit dia, aku kucup lembut, penuh syahdu, panas dan licin. Lidahku berlari-lari seronok di rekahan itu. Punggung dia bergegar. Aku kucup, jilat, hisap, kemam dan tarik-tarik dengan manja. Biji kelentit dia sudah tertonjol sikit, besar enggak, tak bersunat le katekan.. Kali ni aku layan habis, bibir ngan lidahku Memang sudah aku train siap, tahu ape nak buat. Memang aku buat slow, baru kesan dia tinggi. Orang baru le katakan. Dia mengerang dalam kerongkong. Punggung dia bergegar lagi, pantat dia terkemut. Tak sampai 5 minit punggung dia bergoyang liar.

Bersambung . . . . ..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar