Pages

Bulu Perindu Aura

Sabtu, 18 Februari 2012

Michele - 1

Kisah ini adalah satu kisah benar yang tak mungkin aku lupakan sepanjang hayatku. Pada waktu itu, buat pertama kali dalam hidupku, aku mula mengenali permainan orang dewasa. Sebelum itu, aku hanya mampu menonton di VCD kisah pertembungan hubungan erat di antara lelaki dan wanita paling. Aku tak tahu pun bagaimana mahu memulakannya ketika itu.

Kisah itu terjadi sewaktu aku baru dua bulan bekerja di salah sebuah Firma Guaman terkenal di Metropolitan Kuala Lumpur. Aku bekerja sebagai penolong pengurus akaun di firma tersebut. Dalam usia yang baru 25 tahun, aku telah diterima masuk oleh firma tersebut. Segalanya agak formal dan terlalu profesional buatku. Rata-rata 'Legal Assistant' menerima aku dengan pandangan yang sinis.

Mungkin mereka menyangkakan bahawa aku ini berkelulusan rendah. Rata-rata peguam disitu agak sombong, membosankan dan terlalu serius. Mungkin 'Partners' firma tersebut lebih mengenaliku daripada mereka. Ah.. Pedulikan.. Yang nyata, aku adalah pemegang Ijazah Sarjana Muda Perakaunan dari salah sebuah universtiti terkemuka di Malaysia.

Dalam ramai-ramai 'Legal Assistant' tersebut, ada seorang daripada mereka yang agak baik denganku. Aku pun tak tahulah apa nama amoi ni.. Tapi penampilannya memang berbeza dengan statusnya sebagai seorang 'Legal Assistant' muda. Pernah sekali aku terserempak dengannya di lif, aku menegurnya dan dia hanya mampu memberikan senyuman. Walaupun amoi ni agak cute, tapi dia juga tak terlepas daripada pe'el sebenar peguam, iaitu serius! Dalam lif, aku bertanya padanya..

"You just came?"
"Yeah.. A bit late.. Always like this.."

Setelah kuselidik dari senarai peguam-peguam di firma tersebut, barulah aku tahu yang nama amoi cute ni Michele.. Kenapa aku kata dia cute? Sebabnya dia tak terlalu tinggi tapi kurus.. Tingginya mungkin takat bahu aku aje.. Kurusnya mengalahkan batang galah.. Mungkin pehanya sebesar lengan aku ni aje.. Sebab selalunya dia ni memakai skirt pendek separuh peha.. So, dapatlah aku agak besar mana pehanya.. Lagi satu yang buat dia ni cute ialah, rambutnya yang panjang memang sengaja dilepaskan hingga menutupi belakangnya.. Macam Avril Lavigne lak gayanya.. Bibirnya pula memang dipalitkan dengan gincu berwarna gelap seperti kaler coklat.. Macam Ning Baizura pun ada.. Aku taknak mengelamun lebih-lebih..

Satu petang, aku seperti biasa sedang bersiap-siap mahu pulang ke rumah.. Jam dinding sudah menunjukkan pukul 5:45 petang.. Waktu pulang ialah pukul 5:30 petang.. Pejabat agak sunyi kerana kerani-kerani semuanya sudah pulang, on time.. Cuma mereka yang ada bilik akan terus melepak di pejabat, mungkin menghabiskan kerja-kerja yang perlu disiapkan.. Semua executive dan peguam termasuk aku mempunyai sebuah bilik sendiri.. Kerani takde bilik.. So, diorang awal-awal lagi dah cabut..

Aku bercadang Nak merayap di MID Valley, kebetulan pejabat firma guaman tempat aku bekerja terletak betul-betul di belakang Mid Valley.. Kebetulan aku Nak cari pakaian sikit.. Tambah-tambah apa yang patut.. Maklumlah, aku dah hampir meluat tengok 'Legal Assistant' yang sombong-sombong tu.. Aku mana boleh kalah..

"Firdaus, come here.."Aik.. Sape lak panggil.. Macam kenal je suara..

Aku menoleh kebelakang, takde! Aku pandang kiri, aik.. Si Michele ni panggil aku ke?

"Did you called me?"
"Yes, I've got something to ask.." balasnya.
"But, I'm in hurry.." kataku pula..
"Ok.. It's ok.. Maybe later.." balas Michele.

Timbul pula rasa kesian aku pada amoi ni.. Sudahnya, aku mengalah juga.. Aku berjalan menuju ke biliknya..

"Yes, what can I do for you?" tanyaku pada Michele..
"Could you please speak Malay, you are Malay, right?" aik.. Terkena hidung aku!
"I'm sure that you are fluent in English.. Why must we talk in Malay?"aku kenakan dia balik..
"Firdaus, you belum kenal I lagi.. I'm from Melaka.. You know Baba-Nyonya?"
"Yes Michele, of course I know.. You Nak cakap Melayu ke Nak cakap omputih ni..?" tanyaku pada Michele..
"Hehehe.. I ada satu Nak cakap dengan you.." balas Michele.
"And I think, you kena tolong I jugak.."
"I boleh tolong you Michele, tapi pasal apa?"
"I ada masalah peribadi.. Well, with my boyfreind!"
"Why are you trusting me? You tak minta tolong orang lain ke?"balasku..
"Kat sini, yang profesional worker, melayu.. Lelaki.. Cuma you sorang je.. So, I rasa youlah orang yang paling tepat untuk I tanya.." Michele bersuara sambil membetulkan skirtnya yang hampir terdedah..
"Ok.. As long as you tak perkosa I, I boleh tolong.."Aku cuba bergurau..
"Hey, please la.. I bukan macam tu.." kata Michele, tergelak.

Suasana hening seketika.. Ku lihat Michele tiba-tiba menyusun fail-fail kesnya yang sedang berselerak.. Tiba-tiba dia menyeluk tas tangan dan mengeluarkan sekotak rokok Salem Light.. Wah, smoker juga amoi ni..

"Nak?" Michele menghulurkan kotak rokok berwarna hijau itu..
"No, thanks.. aku tak merokok la Michele.."

Apalah minah ni.. Setahu aku, kalau lelaki merokok takpe, perempuan kalau merokok, dah le buruk.. Membahayakan kandungan lak tu kalau mengandung! Tapi takpelah, dia ni belum kahwin dan belum lagi mengandung..

"Apa pendapat you kalau you nampak kekasih you sedang berasmara dalam rumah you dengan seorang lelaki lain..?" Michele bukak cerita.. Wah! Cerita berat dan panas ni!
"I lelaki, I mana ada boyfriend!" gurauku, untuk hilangkan stressnya..
"I cakap kalau you jadi perempuanlah.."Michele tetap serius..
"I rasa you kena tanya dia, apasal dia buat you macam tu.." cadangku..
"Firdaus, you ingat I ni gadis tahun 50-an ke.. Kalau I dibuat macam ni, I pun boleh buat dia perkara yang sama tau.." Michele bersuara lantang..
"Then, make it!" balasku, senang cerita..

Aku mulai resah, jam sudah menunjukkan pukul 6 petang.. Alamat balik rumah terus lah aku hari ni.. Tak jadi pergi Mid Valley! Minah ni lak ajak aku kongsi masalah dia..

"I kekadang Nak balas dendam, I nampak boyfriend I bergomol dengan perempuan mat salleh semalam, I terus halau kedua-duanya sekali dari rumah I.." sambung Michele..
"You tinggal dengan boyfriend you ke? Mana dia dapat kunci?"
"Memang I tinggal dengan dia, tu sebab dia ada kunci.."Balasnya lagi..

Wow! Aku pun terkejut dengar pengakuan dia. Tapi mungkin itu perkara biasa bagi bangsa Cina.. Kalau melayu macam aku buat macam tu, dah tentu kena serbu dengan penguatkuasa..

"Eh, you Nak balik ke?" tanya Michele kepada aku..
"I memang Nak balik.."balasku..
"You drive ke? Kalau tak, I boleh hantarkan you balik.."
"Eh, takpelah.. I tak drive hari ni.. Kerta tinggal kat rumah.." balasku..
"Eh, takpelah.. I serius ni.. Lagipun kat luar tu hujan lebat.." balas Michele..
"Hujan ke?" aku ingin kepastian..

Maka, aku pun menaiki kereta Toyota Altisnya petang itu. Lama juga kami berbual dalam kereta. Hujan diluar lebat menggila, membuatkan jalanraya dengan mudahnya menjadi sesak. Perbualan di dalam kerata membuatkan aku lebih mengenali Michele.. Dia tinggal di Bangsar, anak orang kaya, bapanya bekas magistret dan kini menjadi seorang ahli perniagaan yang berjaya, berumur 27 tahun, iaitu lebih tua daripada aku, dan berkelulusan undang-undang dari Harvard.. Dia mengakui bahawa dia amat senang borak dengan aku walaupun selama lebih dua bulan aku bekerja, aku selalu macam orang sombong katanya.. Mana tidak, aku yang tengok amoi ni macam sombong, aku tak layanlah..

"I sejuklah dalam kerta you ni, Michele.." kataku memecahkan kesunyian yang menerpa.
"Then, let us singgah at my apartment.. Minum teh"
"Isy, I takutlah Michele.. Kena serbu karang.." aku bersuara bimbang..
"Ala, you no need to worry lah.. Area I tu mana ada serbu-serbu ni.. Kalau you Nak tau, disitulah anak-anak sugar daddy tinggal.. Jiran I seorang Tan Sri, tapi yang tinggal bukan Puan Sri! Yang stay sana cuma seorang girl yang lawa dan tinggi macam model.. Ala, daddy dia suaplah tu.." cerita Michele..
"OIC.." aku mencerun.. Risau pun ada.. Karang diapa-apakannya aku karang..

Akhirnya aku sampai juga di kaki apartment Michele di Bangsar.. Pak guard India yang jaga gate tu buat tak tahu je Michele bawak aku. Indah juga tempat ni.. Kalau rumah aku macam ni, baguih la jugak!

Setelah keluar dari lif dan sampai ke aras 16, Michele memimpin aku (tapi tak pegang aku) ke apartmentnya.. Aku bertambah kecut.. Dalam hati, aku menyumpah-nyumpah si Michele ni yang memanggil aku dalam pejabat tadi.. Kalau tak, aku dah boleh balik dan tidur!


Bersambung . . .. . . . .

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar