Pages

Bulu Perindu Aura

Sabtu, 18 Februari 2012

Michele - 2

Michele mempelawa aku duduk, sementara dia masuk ke bilik untuk menukar pakaian.. Bebepara lama kemudian, dia keluar sambil membawa sehelai short pendek.. Ni mesti seluar dia ni.. Aku tengok amoi ni bukan main daring lagi pakaiannya, jarang giler!! Tapi nasib baiklah pakai underwear atas dan bawah.. Memang aku boleh see through pun.. Dah semuanya putih, apa lagi, nampaklah..

"You pakai seluar ni.. You punya slack tu kan dah basah.." arah si amoi ni kepada aku..
"Ni seluar sape ni, pendeknya.." balasku, aku ingat, kalau aku pakai seluar pendek ni, dah tentu, pangkal punggung aku pun boleh nampak..
"You ni takut sangatlah, Firdaus.. You pakai ajelah.. That is my short.. Dah basuh pun, janganlah you risau.." tambah Michele..

Michele meminta aku menukar pakaian di dalam bilik tetamu sementara dia pergi ke dapur.. Mungkin buat air panas, kopi atau teh.. Aku mula risau.. Baik benar si Michele ni, bawak lelaki asing ke rumah dia.. Ah.. Pedulikanlah.. Yang penting, bila baju dan seluar aku kering, aku boleh mohon diri, cabut! Aku kembali ke sofa di ruang tamu.. Rumah dia ni pun satu lagi sejuk! Mana suis air-cond ni.. Aku hanya berseluar pendek tanpa baju kerana Michele tak bagi baju.. Mungkin bajunya semuanya ketat-ketat dan tak sesuai dengan struktur tubuh aku yang boleh tahan sasa ni..

"Sorry, I'm late.. You tak pakai baju ke?" Michele terkedek-kedek membawa dua mug kopi..
"Abis, you tak bagi I baju.." balasku..
"Ala sorry Firdaus, semua baju I kecik.. Mana muat dengan you yang tough ni".. Kan aku dah kata..
"Ok.. I Cuma sejuk.. You tolonglah slowkan air cond.. I tak jumpa remote pun.." pintaku..
"Ok.. Ok.. I slowkan.. You sejuk ke?"Ewah minah ni.. Lagi mau tanya ka?

Michele menekan punat remote yang tersorok di atas peti TV 29".. Lalu, dia membawa kembali dua mug tersebut dan memberikan salah satu daripada nya kepada aku.. Aku menerimanya. Michele duduk di sebelah aku.. Lalu dengan selambanya dia duduk besila di atas sofa.. Aku dalam takut tu sempat lagi berfikir nakal.. Lantas aku dengan beraninya bertanya..

"Eh, you ni memang pakaian rasmi you dalam rumah macam ni ke?"
"Why? Is it wrong.. Ala, kat rumah, sape Nak tengok.." balasnya..
"For your information Miss Michele Yap, I sedang berada di dalam rumah you.. You tak takut ke dengan I"
"For you information Mr Firdaus, sebelum ni, my ex-boyfriend pernah tinggal disini sebelum I halau dia malam tadi.. I dah biasa".. Balas Michele.

Aik, ex-boyfriend? Dah clash dah.. Kejapnya minah ni jatuhkan hukum!

"Ok.. I faham.. So, you tak takutlah dengan I?" sebenarnya, aku yang takut.. Takut hilang teruna!
"I belum ada pengalaman dengan lelaki Melayu.. I dengar, lelaki Melayu memang hebat.." Aik, apa dia cakap ni?
"Maksud you? Hebat dari segi apa?" tanyaku..
"Takde apa-apalah.." Michele merengus, tarik muka..
"You ni Firdaus, buat-buat tak faham!" sambungnya lagi..
"I memang tak faham lah Michele.." balasku..
"Tak faham takpelah.." bentaknya..

Aku yang agak schema ni manalah faham dengan apa yang dia ni cakap.. Nak adik aku ke? Isy.. Takkanlah.. Dia tak cakap pun.. Mungkin dia cakap pasal lelaki Melayu hebat dalam bab ambil berat pasal perempuan kot.. Takkanlah dia Nak perkudakan aku.. Aku masih mentah.. Umur baru 25 tahun.. Aku pun tak tahu cara Nak main.. Tengok VCD blue tu taulah aku..

Michele bangun membawa mugnya yang sudah kosong.. Aku hanya mampu memerhatikan punggungnya yang terhayun ke kiri dan ke kanan.. Aik, minah ni merajuk ke? Apa yang dirajuknya?

Michele kembali dari dapur. Di jarinya, dia mengepit sebatang rokok.. Merokok lagi minah ni.. Lalu duduk di sebalah aku.. Diam.. Lalu mencapai remote untuk menghidupkan TV.. Dia bangun, menekan suis DVD playernya. Lantas memasukkan DVD yang aku pun tak tahu apa tajuknya.. Duduk kembali di sebelah aku.. Gambar di paparan TV 29" nya pun keluar.. Aku terkejut beruk bila melihat TV! Michele pasang DVD Blue.. Jelas giler gambarnya.. Dengan peralatan Home Theater, bergegar juga telinga aku.. Daring giler minah ni..

"Michele, are you out of your mind? You bukak cerita apa ni?" Michele meletakkan jarinya ke mulutku, tanda suruh diam!

Aku memang tak senang duduk. Minah ni selamba badak dia je pasang DVD Blue! Dah la seluar aku ni kecik, adik aku yang mencanak ni macam dah rasa sempit.. Seluar perempuan memang takde ruangan untuk adik aku..

"You tengok ajelah.. I baru pinjam dari kawan I.. Ada jalan cerita.. Bukan setakat demo aje.." Michele tiba-tiba bersuara..
"You ni.. Main tibai je tengok depan I.. I ni collegue you.. Nanti jadi scandal lak kat office.. Baru you tahu.."
"Kalau you tak bagi tau, takde sape yang akan tahu.." Eh.. Pandai lak minah ni kenakan aku..

Paparan di TV makin rancak.. Aku memang tak senang duduk. Seluar Michele ni sempit.. Adik aku dah mencanak.. Aku membetulkan parking adik aku.. Michele nampak, dia tersengih.. Aku malu..

"Kalau you Nak betulkan parking, betulkan ajelah.. Nak malu apa dengan I.." Michele tambah galak tersengih, seakan mengejek aku aje..

Aku seluk seluar kecik tu dan membawa kepala adikku ke atas.. Tiba-tiba Michele menyeluk seluar jerutnya dengan tangan.. Apa lak minah ni buat.. Steam ke? Aku ni memang schema la.. Kalau orang lain dah tentu ajak main.. Aku ni peluang depan mata pun Nak tahan-tahan.. Yelah.. Mesti lah aku tahan, aku Nak pertahankan virginity aku ni.. Hehehehe.. Tapi patut ke? Michele ni dah le lawa, rambut mengurai, body solid.. Buah dada pun agaknya boleh tahan (aku tak tengok lagi), punggung berisi la jugak (tak macam standard amoi.. Leper).. Aku mula merasa geleman.. Minah ni memang outgoing person! Sosial Giler! Aku pun segan Nak seluk-seluk seluar depan orang lain! Aku rasa tercabar.. Dia buat tak peduli aje apa yang aku rasa.. Aku mula nakal..

"You boleh betulkan parking I" tetiba aku bersuara.. Aku pun terkejut, kenapalah aku boleh seberani itu untuk bersuara..
"Kalau you rasa sempit, you bukak ajelah seluar tu.. Senang cite.." Ewah, minah ni.. Aku bukak kang!
"You ni macam challenge I je.. I bukak karang, you jangan terkejut!" balasku..
"Bukaklah.. Kalau you berani!" eh, tersirap darah aku ni!

Dengan selambanya, aku bangun dan berdiri di depan dia.. Dia ingat aku kecil anak? Aku Firdaus lahh.. Aku tarik tangan Michele dengan lembut, lantas ku suakan pada butang dan zip seluar kecik tu.. Dia terpinga..

"You Nak I bukakan ke? Nanti you segan.." sapa Michele..
"I memang Nak suruh you bukak.. You cabar-cabar I tadi.. Sekarang bukaklah.."

Michele mula membuka butang seluar kecik berwarna merah jambu itu.. Agak perlahan dan terketar juga tangan dia.. Aku tersengih.. Setelah butang terbuka, dia mula menarik zip..

"Hahahahahaha! You pakai G-String ke Firdaus?"
"Abis, you ingat you aje yang pandai pakai?"
"Firdaus, I tak pakai G-string lah.. I pakai Thongs!"
"Ye ke?Boleh I tengok thongs you tu?" reaksiku.. Aku mula nakal.. Michele dah bagi chance, aku sambar ajelah..
"Nanti dulu, bagi I tengok you punya dick dulu.."

Michele menarik G-string yang aku pakai.. Sebaik saja di tarik, maka terkeluarlah adik aku dengan bebasnya.. Hah, terkejut Michele melihat.. Agaknya, tu sebab dia kata Melalyu 'punya' hebat.. Aku rasa tak lah hebat mana.. Omputih punya lagi hebat.. Aku punya Cuma 7" dan ada aku dengar orang melayu paling kecik ialah 3.5".. Aku rasa cina punya kecik lagi kot.. Kalau tak kecik mestilah lembik..

"Besar juga you punya ni, Firdaus.. Keras semacam je?Dah steam ke?" Ewah amoi ni, kalau Nak cakap ajelah..

Michele lantas memegang kote aku.. Lantas disuakan hujung lidahnya ke kepada kote ku.. Aku rasa lain macam.. Buat pertama kali dalam sejarah hidup aku, Michele la orang yang pertama berbuat begitu.. Takde rasa apa-apapun.. Michele tambah ligat dengan menjilat-jilat sekitar kepala koteku.. Aku geli.. Tak lama selepas tu, dimasukkannya kepala kote aku dalam mulutnya.. Kali ni barulah aku terasa geli.. Tadi ok je.. Dan tak lama lepas tu, disorong-tariknya separuh kote aku dalam mulutnya.. Yang membuatkan aku geli ialah, dia bukan sekadar sorong tarik, malahan menggisap-hisap koteku.. Rasa geli yang amat sangat.. Mana amoi ni belajar.. Ada la dalam 5 minit dia buat macam tu.. Aku malam tadi melancap, so, air aku belum lagi terasa Nak keluar.. Tapi memang aku akui, memang geli..

Michele bangun, lantas membuka bajunya.. Satu-satu butang baju kemeja nipis berwarna putih itu dibukanya.. Terserlah dua bukit yang boleh tahan besarnya sambil dititupi dengan bra berbunga-bunga berwarna coklat pekat.. Lantas, kemudiannya, seluar cerut pendek berwarna putihnya pula yang ditanggalkan.. Aku hanya mampu memerharikannya.. Tinggal bra dan thongs aje.. Aku bangun, lantas memeluk Michele.. Aku tibai ajelah..

Bersambung . . . . . .

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar