Pages

Bulu Perindu Aura

Sabtu, 18 Februari 2012

Michele - 3

Apa yang aku tengok dalam CD Blue tu aku harus praktiskan.. Aku rangkul bawah ketiaknya dan mula mencium tengkuknya.. Mungkin mata Michele separuh terbuka sekarang.. Aku cium tengkuknya berkali-kali sampaikan sebelah kaki nya terangkat dan mahu melingkari pehaku.. Aku sebenarnya tak puas hati bilamana aku sorang je yang bogel.. Minah ni masih lagi dengan under garmentnya.. Koteku tersentuh-sentuh cipap amoi ni.. Dadaku bertemu dengan bukitnya, tertindih-tindih keduanya.. Aku naik shekh.. Nafsu aku mula membuak-buak..

Aku beralih kepada mulutnya, aku cium bibirnya serakus yang boleh.. Aku tak peduli.. Aku taknak kalah dengan Michele! Tiba-tiba, lidah Michele mula masuk kedalam mulutku.. Isy, apa ni? Tak geli ke? Aku tak dapat mengelak keraa Michele pantas.. Aku pun mula menghisap-hisap lidahnya dengan rakus.. Oo.. Inilah yang dikatakan sup lidah.. Sesak juga nafas aku dibuatnya.. Aku masukkan lidah aku pula kedalam mulutnya.. Michele menghisap lidahku dengan rakus.. Digigitnya lidah aku.. Kekadang, aku sakit juga.. Air liur kami bercampur baur.. Aku dah tak kisah.. Pengalaman ini adalah pengalaman baru yang menyeronokkan!

Kemudian Michele melepaskan french kiss kami buat seketika.. Aku mengambil peluang ini untuk bernafas.. Sesak aku dibuatnya! Dia mencangkung seketika.. Mengambil koteku lantas dimasukkannya ke dalam mulut, kali ni mata aku pula yang terpejam menahan sedap! Sedap! Dia bukan setakat menjilat dan mengulum, bahkan menghisap-hisap kote aku sampai satu macam geli sampai ke otak aku rasakan. Sementara dia 'blow job' aku, aku ambil peluang untuk bukak tali bra nya..

Dengan sekali bukak, semua cangkuk bra pun tercabut. Michele tak membantah, dia masih memblowjob' aku. Aku tarik bra dia ke depan dan terserlahlah dua gungung yang selama ini aku hanya lihat dalam CD Blue.. Aku ramas-ramas sedikit. Best jugak perah tetek amoi ni.. Puting dia tak usah cakaplah.. Dah tegang abis! Aku pimpin dia supaya berdiri. Kali ni aku lak yang bongkok.. Aku suakan mulut aku pada tetek amoi ni.. Aku hisap semahunya.. Michele mula mendesah kecil.. Puting minah ni dah tegang semacam.. Lagi aku hisap, lagi dia mengerang.. Ahh.. Aku turun sikit, aku mencangkung, lalu aku pandang ke atas, ke muka Michele.. Aku angkat kening.. Michele hanya senyum.. Aku suakan hidung aku pada permukaan cipapnya yang masih diselimuti thongs..

"Michele, jom masuk bilik you?"
"Ok.. Jom.." balas Michele..

Sampai di bilik, Michele melompat ke atas katil saiz Queen nya. Bergoyang-goyang katil spring tu.. Aku pun turut serta.. Aku dan Michele tak lagi bersuara.. Kali ni, hanya tangan yang bertindak.. Aku letakkan tangan aku ke atas teteknya.. Michele senyum. Aku mula memikirkan macamanalah Nak tarik thongs dia ni.. Lalu, dengan tanpa segan, aku terus tarik aje thongs dia tu.. Dia diam, tak bantah.. Malahan tersenyum lagi.. Aku terkejut! Cipapnya memang dicukur abis.. Licin! Takde bulu langsung! Nampak macam kaler coklat.. Aku turunkan muka aku.. Orang kata cipap perempuan ada bau.. Tapi yang ni takde bau pun! Agaknya, Michele ni pembersih orangnya..

Aku kangkangkan kakinya.. Michele tetap senyap tapi tersenyum.. Seakan menunggu tindakan aku selanjutnya.. Aku mula menjalarkan lidah aku buat kali yang pertama kepada cipap Michele.. Sedap jugak merentasi alur-alur dan bibir-bibir cipapnya.. Macam rupa pedal pun ada sebab dia ni tak sunat.. Lembik semacam je cipap dia ni.. Aku tiru abis CD Blue yang aku pernah tengok.. Aku bukak rekahan alur cipapnya.. Kering.. Mana air ni..

Aku jilat cipapnya dari bawah ke atas.. Dua tiga kali aku jilat.. Michele pejam mata.. Aku nampak kerana sesekali aku memandangnya.. Michele telah hanyut.. Aku ingat dia ok je.. Rupanya geli jugak dia ye.. Kakinya kadang-kadang mengepit kepala aku. Tapi aku dah khayal menjilat cipap Michele.. Aku rasa sedap.. Sesekali aku masukkan lidah aku ke dalam lubang cipap Michele.. Lagi mengerang dia.."Ahh.." Aku seronok, dia pun seronok.. Aku Nak jilat lama-lama sikit.. Sebab sedap.. Air Michele dah mula terbit.. Aku rasa sikit, masin.. Aku jilat lagi.. Michele mula mengerang kuat..

"Firdaus, harder! Harder!"

Air mazi Michele terbit lagi.. Kali ni lebih sikit.. Aku jilat.. Sedap jugak air mazi ni ye.. Masin sikit.. Aku main peranan guna jari pulak.. Aku ambil jari tengah, aku masukkan kedalam cipap Michele.."Ohh.."Michele mengerang.. Aku sorong tarik jari aku.. Makin kuatlah dia mengerang! Punggungnya di ayak ke atas ke bawah.. Aku masukkan dua jari, aku sorong tarik.. Kesian Michele..

"Firdaus, I Nak your Dick sekarang jugak! I dah tak tahan.."
"Nanti jap.. I belum jilat your anus lagi.."

Aku makin nakal.. Nak jilat lubang punggungnya pulak.. Aku dah tak kira bersih ke tak bersih.. Sebenarnya, aku dah lama mengidam Nak buat semua ni kecuali masuk ikut lubang belakang..

"Cepatlah, Firdaus.. I Nak fuck dengan you cepat-cepat.."

Aku letakkan bantal di bawah punggung Michele.. Aku tarik kedua pehanya ke arah aku.. Cipapnya terbuka agak luas.. Aku benamkan muka aku ke lubang belakangnya.. Aku jilat abis.. Aku main pusing-pusing hujung lidah aku ke lubangnya..

"Ahh..".. Michele mengerang tambah kuat!

Aku jilat dari lubang belakang ke atas hingga ke lubang cipapnya.. Aku tengok masa, dah 25 min aku warm up dengan Michele.. Aku Nak buat ke taknak..? Aku Nak buat ke taknak? Tiba-tiba, Michele bangun dan menarik aku kepadanya.. Kami berkulum-kulum lidah buat seketika.. Akhirnya aku decide Nak fuck Michele jugak.. Waktu dah menunjukkan pukul 8:15 malam.. Aku masih diranjang bersama Michele.. Aku bangun kembali.. Michele tersenyum, seakan merayu aku agar dimasukkan saja kote aku ke dalam cipapnya dengan segera.. Kote aku dah terlalu tegang.. Aku tilik lubang cipap Michele, dah berair dah terkemut-kemut macam ombak.. Dah berapa kali keluar air la amoi ni tah..

Aku halakan kepada koteku ke bibir cipap Michele.. Lantas aku melancarkan serangan ke dalam lubang nikmat itu sehingga habis keseluruhan 7"! Aku biarkan buat seketika.. Aku tarik kote ku dan menyorongnya ke dalam semula.. Michele bagaikan hilang akal..

"Ahh.. Ahh.. Ahh.. Agrhh.. Firdauss, sedappnyaa.."

Aku pun turut mengerang.. Maklumlah pengalaman pertama.. Sedap tak usah Nak katalah.. Macam kote aku penuh dalam lubang cipap Michele.. Macam ditarik-tarik pun ada.. Pulak tu, cipap Michele terus mengemut-ngemut.. Ahh.. Aku rasa macam dicengkam dek kemutan yang sedap itu..

Michele menggeliat! Dia menahan sorongan aku.. Tak tahan katanya.. Besar sangat ke kote aku ni? Tapi memang muat pun dalam lubang cipapnya.. Rupanya dia bagi insyarat yang dia Nak 'kudakan' aku pulak..'Horse Riding' la ni.. Dia memanjat tubuh aku.. Air-air cipapnya melekat-lekat di sekitar perutku.. Aku ambil sedikit lalu menjilat air tersebut.. Michele senyum.. Lalu dia pulak yang mendayung aku.. Ganas amoi ni.. Macam Nak terangkat lak punggung aku.. Sedapnyaa..

Laju betul dia menghempap aku.. Bila berhenti, dia membuat aksi lumat kote sehingga rasa Nak terpancut je air mani aku.. Lama betul dia nI! Michele terus sorong tarik.. Kote aku dah macam Nak kecut dek kemutan dia tu.. Seluruh badan ku terasa pijar.. Macam Nak demam pun ada sebab aku dah mula letih.. Peluh kami bercampur baur.. Erangan Michele memenuhi bilik itu..

"Firdaus.. I Nak cum.."
"I pun.. Jom.. Sama-sama.."

Nak berbicara pun tak sempat.. Michele menjerit..

"Firrdaauuss.. I'm commingg"..

Ahh.. Melimpah air Michele walaupun sedikit.. Aku tahan nafas.. Tahan air mani ku daripada terpancut dalam lubang cipap Michele.. Aku dah tak tahan.. Aku cabut kote ku daripada lubang cipap Michele.. Terjerit kecil dia tatkala aku mencabutnya.. Aku cepat-cepat bangun dan menghalakan kepala kote aku ke arah muka Michele.. Macam dalam CD Blue pulak si amoi ni bila dia mengangakan mulutnya..

"Pancut dalam mulut I, Firdaus.."

Lantas, membuak-buak air maniku terpancut ke dalam mulut Michele.. Adalah dalam 6-7 das.. Sebahagian air mani aku terpancut di pipinya dan sebahagian lagi di dalam mulutnya.. Sebahagian di pipi habis di seka oleh Michele dan dimasukkannya ke dalam mulut..

"Ahh.. Ahh.. Ahh" aku mengerang sehabis erang!
Michele senyum.., "You're great, Firdaus.."

Aku membalas senyum..(Rahsia tahan lama aku ialah aku melancap semalam).. Aku mencium mulutnya yang penuh air mani aku.. Oh.. Macam ni rasa air mani.. Kami tidur bogel sampai pagi. Esoknya kami sambung lagi projek. Sampai tak kerja aku di buatnya.


Tamat

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar