Pages

Bulu Perindu Aura

Minggu, 26 Februari 2012

Wanita budaya - 1

N seakan mabuk melihat anak-anak tari yang ayu dengan lenggang lenggok dan permaianan bunga tangan yang lemah lembut, lemah gemalai, goyang pinggul yang mengasyikkan, yang mengacah syahwat dalam setiap tarian yang dipersembahkan. Pimpinan Persatuan Budaya Kuantan (PBK) adalah Puan Nora, isteri pegawai daerah. Manakala Guru Tari ialah Encik Syafie(47thn) dan Kak Arfah (25thn) dari Jabatan Kebudayaan Kuantan, manakala Guru deklamator puisi ialah Puan Siti(29thn), seorang penyair dengan nama penanya Siti Wangi.

Latihan bagi aktiviti ini dijalankan di dewan kecil dalam kawasan rumah Tuan Pegawai daerah, Tuan Haji Amin. Jadi aktiviti budaya ini diperhati dan dipimpin oleh Puan Nora(40thn) isterinya. Manakala persediaan makanan dan minuman dibantu oleh orang gaji Puan Nora, bernama Kak Midah(22thn) berasal dari negeri Cik Siti Wan Kembang. Latihan dijalankan setiap pagi Sabtu, dua kali seminggu dibawah kelolaan Cikgu Shafie atau Kak Arfah dan diselia oleh Puan Nora. Manakala anak-anak tari terdiri dari ahli-ahli persatuan yang mengandungi pelajar-pelajar sekolah menengah, institusi persendirian, pekerja-pekerja jabatan kerajaan dan swasta.

Episod Pertama..

Satu pagi Sabtu.. N datang awal ke kediaman rasmi Pegawai Daerah, Puan Nora, isteri pegawai daerah..
Kemengkalan, ketakceriaan, kebosanan dan kepinggiran tergaris di wajah Puan Nora maka aktiviti budaya adalah jalan keluar bagi mengelak dia merasa bosan dan mampu meraih sedikit keseronokan kepada dirinya. Kesibukan suaminya dengan tugas sebagai Pegawai Daerah memaksa dia menerima kenyataan bahawa dia tidak diberikan apresiasi sewajarnya. Tambah aktiviti di atas katil tidaklah kerap sangat akibat keletihan dan kelesuan yang ditanggung oleh suaminya. Keadaan sedemikian yang menekan.

N mengucup tengkok Puan Nora, menjilat sekitar tengkok dan sekali sekala mengulum sambil menjilat telinga Puan Nora. Puan Nora mendesah kecil.. Merenggek manja.. N memerhaikan wajah blat dan mata Puan Nora separuh uup dan bibirnya terbuka lalu N mengucup.. Kucupannya hangat perlahan dengan permaianan lidah yang menjelajah lelangit mulut Puan Nora yang memeluk N sambil melawan kucupan hangat itu.

Dengan gesekan mulus, dengan sentuhan tangan dan tapak tangan seorang lelaki menyentak haba listrik di tubuh Puan Nora yang memberi tindak balas masyuk. Dia mula mengeliat bila lidah dan mulut N menjalar dan bemain di puting teteknya-Puan Noramula sesak nafas mula mencepak dan mula merenggek di atas katil empuk di biliknya pagi itu.

Pantas Puan Nora menarik kepala N dan mereka berkucupan hangat dan bernafsu sekali lagi. Sambil tangan N meramas-ramas payudara Puan Nora yang sederhana besar dan berkulit kuning langsat yang halus. Aroma badannya menusuk ke hidung N.

"Iee.. Arghh.. Hmm" desah Puan Nora halus bila lidah N sudah beberapa kali menjilat pangkal tundunnya yang temban. Dia merasakan cipapnya kebasahan. Dia merasakan sensasi listrik panas menyentap setiap otot nafsu dan ngilunya..

N mula meraba, meramas dan membelai cipap Puan Nora yang ditumbuhi dengan bulu hitam yang lebat.. Dia mengerang sambil N mengetel kelentit Puan Nora dengan jarinya, dan mulutnya mnghisap puting payudara Puan Nora yang tegang.

"Uwohh.. Uwohh.. Sedap N.. Sedap.. Nice.." renggek Puan Nora sambil mengusutkan rambut N dan mencakar-cakar belakang tubuh N dengan jari jemarinya. Puan Nora mengelinjang. Puan Nora mengangkat-angkat tubuhnya, meliang lintuk bila lidah N sudah memainkan kelentitnya, menjilat lurah pussynya, menghirup jus madu yang meleleh dan membasahkan cipap Puan Nora..

"Sedap kak.. Sedap ke?" tanya N sambil lidahnya memutar di clit Puan Nora. Puan Nora mengangkat-angkat buntutnya supaya rapat dan terus melekap di mulut N yang pintar mengilukan seluruh tubuh Puan Nora.
"Sedapp N.. You bagus anak muda" jawab Puan Nora yang memegang kontol N, "Fuhh besarnya butuh kau N.. Keras panjang.. Iee, takut akak.."
"Jangan takut Kak, enjoy it.. Sedap nanti," kata N yang terus melekapkan mukanya sambil menyedut-nyedut puki Puan Nora, dan Puan Nora mengikut rentak jilatan dan sedutan itu. Dia measakan seluruh isi tubuhnya akan keluar bila sedutan N melekap kuat di lubang vaginanya.

Sedang asyik dan masyuk itu, Puan Nora dan N anpa sedar tidak menutup pintu blik dengan rapat.. Kak Midah yang kebetulan lalu, dapat mendengar desah dan erangan dan jeritan-jeritan halus membuatkan Kak Midah ingin tahu. Sebak dia melhat di dalam bilik, Puan Nora dan N sedang bercengkerama.. Melihat kontol N yang besar itu merodok dan meradak keluar masuk ke lubang faraj Puan Nora.. Hati Kak Midah berdegup kencang dan dia terus melihat permainan yang gemilang itu.. Kak Midah terpaku matanya ke tindakan N merodok kencang, menghenjut keras ke puki Puan Nora menujah dan menghunjam batang zakarnya.. Sedang Puan Nora pula menjerit-jerit bila zakjar itu dipacy keluar masuk dengan lamanya..

"Arghh.. Ughh.. Senak sendat N.. Butuh kau besar" sakit yang dirasakanya tadi bertukar menjadi nikmat. Dinding vaginanya bertindak balas dan Puan Nora mengemut vaginanya mencengkam kote N yang menujah-nujah kuat membuatkan dia kegelian yang amat sangat.
"Aduhh.. Uwaa.. Arghh.. Arghh. Akak sampai puncak N"

Puan Nora mengelinjang kemudian mengejang tubuhnya melentikkan punggungnya, sambil itu N keras menujah kontolnya dalam-dalam ke dinding vagina Puan Nora-membenamkan keperwiraan butuhnya dalam kewanitaan Puan Nora yang kegatalan mengeryuk butuhnya penuh nikmat.

"Urghh.. Urghh.." jeritan kuat dengan kepala ke kiri ke kanan. Puan Nora menahan kesedapan dan nikmat klimaks setelah dia mengalaminya untuk kali kelima membuatkan tubuhnya longlai dan kejang. Kak Midah terpaku di pengintaiannya.. Dia dapat melihat besar, panjang, keras dan tegangnya butuh N, yang masih mau mengerjakan puki Puan Nora. Dia melihat N menghalakan butuhnya ke mulut Puan Nora, Puan nora mengulom kepala kote N membuatkan Kak Midah berdebar dan jantungnya sendiri bagai nak pecah melihat mampunya Puan Nora mengulum sekerat batang N.

N menikmati kegelian dengan jilatan Puan Nora. Kocokan tangan Puan Nora dan indakan dengan kedua bibirnya ke atas butuh N membuatkan N bersedia untuk klimaks.. Kini N memancutkan spermanya ke dalam mulut Puan Nora dan menarik keluar zakarnya lalu memancutkan sebahagian air maninya ke muka dan dada Puan Nora.. Lalu N memeluk manja Puan Nora sambil menjilat spermanya dan mereka berkucupan hangat..

"Kau ni N too god a fucker" puji Puan Nora memicit hidung N.
"Harap akak suka dan njoy" kata N sambil memegang kontolnya dan meramas tundun puki Puan Nora yang berbulu lebat itu.
"Yeah akak njoy malah akak bahagia sebab sudah lama akak tak klimaks.. Pagi ni lima kali akak klimaks, letih akak kau pacu dan akak bahagia.." Puan Nora mengeluh, menarik nafas yang panjang sambil mendepangkan kedua belah tangannya ke depan.

Pantas Kak Midah menghilangkan dirinya dari daun pintu bilik. Wajahnya merah nafsunya bergelora.. Dia tidak mahu memnya mengetahui yang dia telah melihat permainan asmara itu. Cuma hatinya bertanya.. Dan sungguh tidak disangkanya, N begitu hebat bermain asmara di atas katil. Tambah mengongkek memnya yang dianggap pijak semut tidak mati.

Episod Kedua..

Ini satu ciptaan yang wajar oleh yang maha esa. Tangannya terlalu lembut begitu juga dengan jari jemarinya. Wow.. Ini wajah yang comel lote-mukanya bujur sirih, senyumannya mulus lirikannya mengetar jiwa, tawanya halus, tutur katanya manja tetapi tegas, buah dadanya besar 36b, tingginya sekitar 163 cm dan punggungnya bulat, lebar dan pejal.

Bila dia menunjukkan cara dan gaya tarian, aduuii.. Geraknya bagaikan mengamit, lenggoknya bagaikan mencabar, goyangnya bagaikan melerai iman, Kak Arfah guru tari yang lawo, cantik dan anggun.

N banyak kekok dari yang betul. Kak Arfah menguntum swenyum dan wajah gadis ini berada dalam jiwanya. Tambah bila dia mengenakan slacknya ternampak jelas lekuk-lekuk cipapnya dan tembamnya disebalik celana yang dipakainya. Puas dan sabar Kak Arfah mengajar dan membentur N supaya dapat mempamerkan tarian sepeerti yang dimahukannya. Melentur pergerakan, tangan, jari dan kaki supaya menjadi penari lelaki yang baik.

"Jangan keras gerak kau N, cuba lmbutkan, kita nak elegant" kata Kak Arfah masih mampu senyum walaupun keletihan.

Sekali sekala dia memegang tangan N. N merasakan kelembutan tapak tangan itu.. Menyambar listrik seni menusuk ke kontolnya yang pantas mengeras dan menegak dan terasa sukar membendung kebengkakan itu menongkah di dalam celananya.

N mematuhi arahan guru tarinya ini. N juga mahu menjadi bagus dengan tarian melayu tradisional ini. Ada waktunya N sempat menghidu arma Kak Arfah yang berkeringat. Ada waktunya N sempat melekapkan mukanya ke pipi Kak Arfah tanpa sengaja sewaktu latihan tarian itu. Kak Arfah tidak marah namun dia mengerling manja dan bagaikan mengalu-alukan pula.

"Tarian melambangkan kebudayaan kita, kita orang Melayu kaya dengan lemah lembut. Lemah gemalai dan masyaraka kitamasyarakat penyayang. Lembut bukan untuk ditinjak, lembut kita melayan, lembut kita berbahasa, lembut kita berpada" tambah Kak Arfah dalam dia menunjukkan bunga tari.

Kak Midah masuk membawa hidangan. Dia menyiapkan pisang goreng, teh O dan kopi O. Puan Nora mengarahkan supaya itu disediakan sebagai minuman pagi kepada ahli-ahli kelas tari menari ini. Kak Midah memang manis orangnya. Kecil molek, masih kuat lingo Kelantannya, bemaa galak, bibirnya halus, teteknya 34b, pungungnya pejal tonggek sedikit.

Puan Nora join juga kelas menari walaupun figure bodynya tidak sama dengan Kak Arfah. Namun dia amat menyukainya kerana dia dapat menunjukkan kebagusan dia menari di acara-acara sosial bila dia menemankan suaminya. Perhubungan Kak Arfah dengan Puan Nora amat baik sekali. Selalunya makanan disediakan bila waktu latihan akan berakhir.

"Minumlah semua.." pelawa Puan Nora, "Uikss Siti Wangi ada juga.. Arfah marilah.."
"Ada baru sampai Kak Nora" balas Puan Siti sengih, orangnya tingi lampai, mukanya bujur, senyumannya manis, teteknya besar, pinggangnya ramping, kakinya panjang bagaikan kaki model..

Puan Siti, penyair wanita yang nama penanya Siti Wangi turut hadir dan baru tiba. Puan Nora, Puan Siti dan Kak Arfah duduk sambil memakan pisang goreng dan minum kopi O yang disediakan oleh Kak Midah. Peserta-peserta lain turut mengambil bahagian masing-masing dan beredar untuk menikmati makanan itu pada waktu rehat ini.

Bersambung . . . . .

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar