Pages

Bulu Perindu Aura

Senin, 05 Maret 2012

Kisahku dengan Kak Ros Janda - 5

Setelah beberapa lama dalam keadaan begitu, Kak Ros mula menyorong tarik keseluruhan batang nikmatku ke dalam mulutnya. Sambil menyorong tarik itu Kak Ros masih menyelang-selikan dengan nyonyotan dan hisapan-hisapan yang penuh bernafsu sehinggakan kedua-dua belah pipi Kak Ros cengkung akibat dari perbuatannya itu. Yang lebih istimewanya, dalam pada adegan menyorong tarik itu berlaku, tangan kiri Kak Ros kembali bermain-main dengan telur nikmatku. Aku bertambah sedap menikmati layanan istimewa Kak Ros yang mula mempraktiskan semula segala pengalaman yang ada padanya.

Lama sungguh Kak Ros mengulum akan batang nikmatku itu. Anehnya aku tiada merasa tanda-tanda hendak terpancut lagi walaupun batang nikmatku itu kini benar-beanr kegelian dan kesedapan.. Mungkin sebabnya aku baru saja melepaskan pusingan pertama tadi di alam bilik air agaknya. Kak Ros terus aktif dengan aksi-aksinya yang kini mula membawa kepada bahagian telur nikmatku pula. Aksi-aksi menyonyot terus berlaku di bahagian tersebut sambil tangan kanan Kak Ros pula kini bermain-main di bahagian batang nikmatku.

Rambut Kak Ros yang terurai jatuh bermain-main di celah kelangkangku. Kesedapan dan kenikmatan yang aku alami ini terlalu hebat aku rasakan. Belum pernah lagi seumur hidup mendapat layanan yang sebegitu rupa dan lama sepertimana yang sedang berlaku ketika itu. Kak Ros kini menguasai gelanggang sambil aku cuma menahan kenikmatan yang dihadiahkan Kak Ros kepada aku.

Setelah lama berkeadaan begitu, Kak Ros perlahan-lahan merangkak ke atas badanku sambil menggesel-geselkan teteknya di daerah batang dan telur nikmatku. Kak Ros terus menggesel sambil tersenyum kepadaku seraya bertanya manja dan menggoda,

"Macamana Sayang, sedap?"

Aku hanya membalas senyuman Kak Ros dan terus menegakkan badanku dan menarik Kak Ros supaya duduk mengangkangi di atas ribaanku.

Kini kami berdua duduk menghadap antara satu sama lain semula. Punggung Kak Ros yang lembut gebu itu duduk berlapikkan peha aku dan kedua-dua kakinya melingkari di bahagian belakang badanku. Aku lihat wajah Kak Ros cukup ceria dengan penuh ghairah. Aku mengucup bibir Kak Ros dan kami beraksi dengan permainan lidah sekali lagi. Kemudian dalam keadaan yang sama sambil merangkul pinggang Kak Ros, aku kembali aktif semula menghisap, menyedut dan menyonyot-nyonyot kedua-dua tetek Kak Ros yang masih lagi kenyal dan mengkal seperti mula tadi.

Sambil mulut aku aktif di bahagian tetek Kak Ros, tangan kanan aku kuat merangkul pinggang Kak Ros sementara jari-jari tangan kiri aku bermain-main di lurah punggungnya. Kak Ros yang melentingkan badannya ke belakang sambil kedua tangannya bertahan di kepala lututku, mengerang-ngerang keenakan.

Setelah beberapa lama berkeadaan begitu, aku membaringkan Kak Ros semula di bahagian tepi katil. Aku bertanya kepada Kak Ros, "Ros.. Kita belayar sekarang ye."

Kak Ros tersenyum seraya menganggukkan kepalanya tanda besetuju. Aku kangkangkan kedua kaki Kak Ros dengan aku menahan kedua-dua kakinya di bahagian pelipatnya. Kaki kananku aku turunkan ke lantai sementara kaki kiriku pula melutut di atas katil.

Aku tidak terus memasukkan batang nikmatku ke dalam sarungnya yang sudah tersedia menerima tikaman aku. Aku hanya sekadar menggesel-geselkan kepala batang nikmatku ke lurah nikmat Kak Ros perlahan-lahan sambil mata aku terus merenung tubuh bogel Kak Ros yang selama ini telah terlalu lama aku bayang-bayangkan bermula dari hujung rambutnya hingga ke hujung kakinya. Kak Ros tersenyum membiarkan renunganku itu.

Kemudian perlahan-lahan tangan kanan Kak Ros memegang dan mengurut-ngurut batang nikmatku. Tangan kirinya pula terus mengelus-ngelus telur nikmatku.

"Sayang masukkan Sayang, Ros dah tak tahan sangat ni.." Rayu Kak Ros dalam rengekan manjanya. Sambil tangan kanannya membantu, aku menekan perlahan-lahan batang nikmatku menembusi lubang nikmat Kak Ros.

Kak Ros memejamkan matanya sambil mulutnya sedikit terbuka.

"Erghh.. Perlahan sikit Sayang.. Sakit Sayang.." Rengek keenakan Kak Ros kedengaran perlahan menerima kehadiran batang nikmat yang sudah terlalu lama dirinduinya.

Sedikit demi sedikit batang nikmatku tenggelam di dalam lubang nikmatnya.

"Masukkan habis ye Sayang.." Kak Ros merayu manja lagi.

Walaupun sakit menerima tikaman batang nikmatku itu, Kak Ros tetap mahu meneruskan kenikmatan yang sudah mula separuh dirasainya.

Mungkin kerana sudah terlalu lama tidak melakukan hubungan seks dan kerana penjagaan rapi Kak Ros ke atas tubuh badannya, lubang nikmat Kak Ros masih terlalu sempit aku rasakan. Aku dapat merasakan kemutan-kemutan lubangnya itu yang sengaja Kak Ros lakukan sepanjang batang nikmatku itu meneroka ke dalam lubang nikmatnya. Beberapa ketika kemudian batang nikmatku sudah habis tenggelam. Mata Kak Ros tetap terpejam dan turun naik nafasnya kembali kencang. Aku masih lagi menahan kedua kaki Kak Ros di celah pelipatnya dan perlahan-lahan menyorong tarik batang nikmatku.

Sorong tarik aku lakukan dengan perlahan-lahan pada mulanya. Cecair dan lendir yang sudah mula becak di daerah nikmat Kak Ros menghasilkan kegelian dan kelancaran kepada batang nikmatku. Aku melajukan sedikit henjutanku namun masih di tahap yang optimum. Aku sukakan gerak seperti ini dan aku lihat Kak Ros juga seperti seronok dengan kelajuan ini.

Kak Ros masih seperti tadi mulutnya masih tidak henti-henti mengerang dan mendesah kenikmatan. Mata aku menatap kagum ke arah kedua-dua tetek Kak Ros yang kenyal itu berbuai-buai mesra dan bebas bersama dengan irama henjutan aku. Kedua tangan Kak Ros diangkat kejang ke atas kepalanya sambil meremas-remas bantal.

Irama henjutan aku masih tetap sama seperti tadi. Aku berhenti menghenjut seketika untuk menolak sedikit kaki Kak Ros dan pelipat kakinya kini ditahan oleh pangkal lenganku. Dengan keadaan yang seperti itu, kedua tangan aku bebas untuk menggapai atau merayap di atas tubuh Kak Ros.

Kak Ros memandang sayu ke arah aku ketika itu seraya berkata, "Mengapa berhenti Sayang??" Aku tersenyum memandang Kak Ros yang aku lihat alam kenikmatannya terganggu seketika. Aku kembali menghenjut dalam irama yang sama seperti tadi sambil kedua-dua tanganku yang bebas merayap tadi mula bermain-main dengan kedua-dua tetek Kak Ros yang berbuai mesra dan bebas itu.

Kak Ros melenting-lentingkan badannya diselangi dengan erangan dan rengekan enaknya bilamana puting teteknya aku gentel sambil sorong tarik tetap aku teruskan. Dalam keadaan pelayaran seperti itu, aku rasa Kak Ros sudah dua kali mencapai klimaknya. Lama sungguh kami berdua berkeadaan begitu. Aku sendiri pun tak sangka aku boleh melakukan hubungan seks yang sebegitu lama, entah mengapa aku sendiri tidak tahu.

Kemudian aku merendahkan sedikit badanku dan lenganku lepas daripada menahan kedua kaki Kak Ros. Kini kepalaku sudah berada betul-betul di hadapan tetek Kak Ros. Aku masih tetap terus menghenjut. Kak Ros tidak sedikitpun menegah segala apa yang aku lakukan. Mungkin Kak Ros kini benar-benar menikmati permainan ini sama juga seperti aku. Sambil menghenjut, mulut aku kembali aktif bermain-main dengan kedua-dua tetek Kak Ros bersilih ganti dan kedua tanganku pula aktif meramas-ramas teteknya. Kak Ros tetap terus mengerang nikmat sambil kedua tangannya memeluk erat kepalaku dan kedua kakinya pula menekan kuat ke arah punggung aku.

Setelah beberapa lama belayar dan berdayung, aku mula keletihan dan terus merebahkan badanku ke atas tubuh Kak Ros. Kepalaku disembamkan ke bantal bersebelahan dengan kepala Kak Ros yang masih erat memeluk kepalaku. Tangan aku kini merangkul tubuh Kak Ros dan aksi sorong tarik terhenti seketika. Kami berdua kemengahan, namun pelayaran kami masih belum ke penghujungnya.

Aku mengangkat kepalaku dan merenung jaug ke sudut mata Kak Ros yang turut sama merenung ke arahku. Kami berdua tersenyum kegembiraan sambil tangan Kak Ros membelai-belai rambutku.

"Ros boleh bertahan lagi ke?" Soal aku kepada Kak Ros.
"Mestilah boleh Sayang, selagi Sayang tak klimaks selagi tu la Ros akan bertahan. Sayang letih ke? Nak tukar giliran pulak ke?" Kak Ros menjawab sambil menyoalku balik.

Aku hanya tersenyum sambil mengucup manja bibir Kak Ros. Dalam keadaan masih berpelukan dan batang nikmatku masih terbenam jauh ke dalam lubang nikmat Kak Ros, kami berdua berpusing mengubah posisi. Kini Kak Ros berada di atas aku pula.

Kak Ros mengangkatkan sedikit badannya sambil kedua tangannya bertahan di tepi kepalaku. Kak Ros tersenyum manja kepadaku sambil dia mula melakukan aksi sorong tarik perlahan-lahan. Rambutnya yang terurai jatuh ditambah dengan kecantikan wajahnya, benar-benar menggoda nafsu syahwatku. Aku biarkan aksi-aksi ini dikuasai oleh Kak Ros sambil tanganku meramas-ramas kedua-dua punggung gebunya.

Kak Ros memejamkan matanya tanda dia sedang menikmati akan kesedapan yang diciptanya sendiri. Aksi sorong tariknya semakin laju sedikit daripada tadi namun masih di tahap sama seperti yang aku lakukan tadi. Ternyata Kak Ros juga mempunyai minat yang sama seperti aku. Sekali sekala aku menepuk punggung Kak Ros.

"Auww.." Kak Ros menjerit sedap sambil menghentak sedikit kuat ketika batang nikmatku tenggelam hingga ke pangkalnya.


Bersambung . .. . .

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar