Pages

Bulu Perindu Aura

Senin, 05 Maret 2012

Lela sayang - 2

Di dalam bilik aku bagitahu dia yang kakak dia kan menunggu di office tengah hari nanti. Dia nampak seronok kerana kami nak ronda-ronda bandaraya. Aku mula menjalankan plan aku.. Aku berdiri di tepi tingkap sambil memegang perutku macam orang sakit perut. Lela yang sedang baca surat khabar di birai katil perasan dan bertanya tanya.

"Kenapa Bang?" dia ingin tahu.
"Tak tau lah.. Perut Abang senak.. Aduhh" kataku sambil menoleh ke arahnya.
"Abang salah makan tak?" katanya lagi simpati denganku.
"Abang nak ke bilik air lah" kataku sambil mengambil kain pelekatku dari almari dan pakai.

Aku tanggalkan baju dan seluar dan gantungkan di pintu. Sambil nak keluar dari bilik aku acah dia dan tanya badan aku cantik tak..

"Ada macam Malik Noor ke?" Dia ketawa dan kata badanku tu kurus mana nak sama macam Malik Noor.

Sepuluh minit kemudian aku masuk semula ke bilik, Lela sedang meniarap di atas katil sambil membaca surat khabar.

"Macam mana Bang.. Dah okey ke?" Dia tanya sambil menoleh ke arahku.

Masa dia menoleh, kakinya terenggang sedikit dan sekaligus ternampak underwear dia berwarna merah. Aku buat biasa saja.

"Sama juga.. Sakit lagi nii" kataku sambil duduk di tepi katil dan memegang perutku yang tak sakit tu.
"Nak Lela urutkan ke?" dia tanya dan aku lihat dia percaya habis aku yang tengah sakit perut.

Pucuk dicita ulam mendatang. Aku kata okey. Lela bangun dan aku baringkan badan ku di atas katil sambil suruh dia ambil body losyen di almari. Dia tanya tak ada minyak angin ke, aku kata tak ada.. Losyen pun boleh.. Dia bangun ambil losyen dan duduk berlutut di sebelah kiri ku dan melumurkan losyen ke perutku. Sentuhan tangan ke permukaan perutku amat lembut sekali. Bau wangi body losyen membuat aku mula berahi. Aku suruh dia sapu dan urut ke bawah lagi. Dia mengikut saja dengan mengurut di sekitar pusatku.

"Eemm.. Emm.. Sedap.. Lembut tangan Lela.. Bawah sikit Lela" suara berahiku merintih.

Lela terus mengurutku dengan tekun sambil sekali-sekali tangannya menjamah bulu-bulu batang ku di sebalik kain yang aku pakai itu.

"Haa.. Kat situ sakit.. Tekan kuat sikit" perentahku bila tangannya menyentuh bulu batangku.

Dia menurut saja tanpa menduga yang dia sedang masuk perangkapku. Bulu-buluku diramas dan diurutnya. Dia picit lagi losyen dan sapukan ke bawah pusatku.

"Sakit lagi Bang?" suara Lela juga aku rasa ada kelainan macam tersekat. Tangannya juga sedikit menggigil bila dia meramas buluku.
"Bawah lagi.. Ahh.. Lela pandai urut" Aku mengomel sambil memegang tangannya dan menurunkan lagi hingga tangannya tersentuh pangkal batangku.

Dia menarik tangannya bila tersentuh pangkal batangku.

"Kenapa?" Aku tanya dia sambil memegang tangannya.
"Tak nak lah.. Takut.. Lela tak biasa" jawabnya sambil tunduk.
"Tak apa.. Abang sayang Lela.. Kalau Lela sayangkan Abang, Lela buatlah macam yang Abang suruh yee" Aku menjerat nya.

Aku pegang lembut tangannya dan menuntunkan ke bawah kain dan terus aku letak tangan di batangku yang sedang melentuk. Sambil tu aku katakan kat dia yang benda tu tak makan orang punya..!

Dia senyum sikit bila aku kata begitu. Tangannya kaku menempel di bawah kain itu. Aku suruh dia urut perlahan kat situ dan dia mula menggerakan tangannya tapi hanya menyentuh batangku dengan tapak tangan dia. Walaupun aku terasa steam, tapi batangku masih lagi lentuk sebab baru lepas melancap (kali kedua) masa aku ke bilik air tadi.

Lela pegang batangku dan mula meramas-ramas lembut sambil mengurut-urutnya tapi dia masih tertunduk malu. Aku tahu dia dah mula merasa steam kerana aku lihat butir-butir peluh mula membasahi kening, hidung dan atas bibirnya. Aku yakin sekali.

"Lela nak tengok batang Abang tak" aku pelawa dia.

Dia hanya tunduk tapi sesekali menjeling ke arah bawah pusat ku itu. Aku selak kain yang aku pakai itu sampai ke peha lalu terserlah lah daerah berbulu dengan tangannya memegang batangku dengan erat sekali.

"Alaa.. Abang ni.. Tak malu ke..?" kata Lela sambil menoleh ke tepi.
"Apa nak malunya.. Kita berdua saja.. Lela tengok lah.. Tadikan Lela dah tengok dalam magazine.. Ini real punya" aku jerat dia.
"Itu gambar" katanya yang masih belum mahu mengalah tapi tangan tetap juga memegang batangku.
"Lela rasa syok tak masa tengok gambar itu" kataku. Dia mengangguk.
"Yang ini sama lah.. Itu Lela tak boleh pegang, ini boleh" rayuku.
"Lela takut nanti Kak Ida tau" dia minta simpati sekarang.

Aku meyakinkannya dengan berjanji bahawa tak sesiapa pun yang kan tahu. Dia menoleh ke arahku dan senyum sambil minta aku janji tak kasi tau orang lain yang dia pegang batangku.

"Abis tu Abang nak Lela nak buat apa dengan benda ni?" berbunga senyum aku bila mendengar pertanyaan 'Jackpot' dan suruh dia kocok batangku sampai naik.

Dia mula mengocok sambil dengan tenangnya memerhati ke batangku. Lepas tangan kanan dia tukar kocok dengan tangan kiri pula. Lama kemudian sedikit demi sedikit batangku mula mengeras dan terpacak dalam genggamannya. Turun naik nafasnya mula kedengaran yang menandakan dia tengah sama-sama steam.

"Aahh.. Aahh" aku merintih kesedapan.
"Sakit ke Bang..?" Lela mengerutkan mukanya sambil merenggangkan sedikit genggamannya.
"Tak.. Sayang.. Sedap.. Sedap..! Lela pandai lancapkan Abang" aku senyum kepadanya.

Lela mula berkeyakinan dan sambil kocok, tangan yang satu lagi menggosok palkonku yang dah mengembang. Aku dibuatnya begitu khayal sekali.

"Abang.. Dah keras.. Besarnya.. Panjangnya Abang punya" Lela nampak sedikit geram kat batang aku tu. Suara dia menandakan dia pun menikmati keenakan sama macam aku.

Aku sentuh peha Lela sambil mengurut-urut dari lutut naik ke pangkal peha yang putih melepak itu. Skirt yang dipakainya juga terselak ke atas. Dia biarkan saja tanganku mengurut dan meramas peha dia. Lela memejamkan matanya sambil lidahnya menjilat-jilat bibir monggelnya sendiri sebagai petanda kesedapan.

Tanganku mengusap ke atas lagi.. Menjalar ke daerah tundun dan meramas sekitar cipap dari luar underwearnya itu. Aku usap cipap Leha hingga ke belahan dengan jari-jemariku. Lela mula merengek-rengek kesedapan.

"Iisstt.. Sedapnya baang" Nafsu gadis sunti itu mula menguasai fikirannya.

Dia merenggangkan lututnya. Aku jelajah ke bawah lagi hingga ke belahan cipapnya itu dan menggentel-gentel belahan tersebut. Lela menggeliat keenakan. Belahan itu mula becak. Sementara dia pula semakin kuat mengocok batangku sampai aku terasa pedih sedikit.

"Lela baring ya.." pintaku.
"Lela takut Bang.. Lela tak pernah buat macam ni" dia meminta simpatiku.
"Bukan Abang nak rosakkan Lela.. Abang sayang kat Lela.. Abang nak bagi Lela rasa nikmat saja" aku meyakinkannya lagi.
"Lela takut mengandung.. Mati Lela nanti" dia macam nak menangis.
"Tidak sayang.. Abang tak buat macam itu.. Percayalah.. Abang sayang Lela.. Tak kan Abang nak rosakkan Lela" Dengan penuh kegianan aku mula memutar belit si budak mentah itu.
"Abang janji ye..!" katanya padaku sambil membaringkan dirinya di sebelahku dan aku mengereng ke arahnya sambil membelai-belai wajahnya yang dah jadi kemerah-merahan menahan berahi.

Aku membuang kain pelekatku ke bawah. Kemudian aku pegang tangannya dan arahkan ke batangku. Lela mengerti lalu mengocok batang dengan kedua-dua belah tangannya itu. Aku mula mencium pipinya perlahan-lahan. Aku kucup mata yang terpejam itu dengan syahdu sekali. Kucupan turun pula ke bibir merkah Lela. Dia membuka sedikit bibirnya dan aku kucup pada bibir atas dan bawahnya. Nafas Lela mula berlumba-lumba keluar masuk. Dia sedang leka menikmati kucupanku, tapi masih belum pandai melawan lagi. Aku julurkan lidahku ke dalam mulutnya. Dia pun menyambut lidahku dengan menghisapnya perlahan-lahan..

"Aa.. Dia dah mula belajar" kataku di dalam hati. Lidahnya aku kulum dan sambil dia pula menghisap-hisap bibirku.
"Eemmhp.. Emmhpp" Lela beresponse.

Tanganku mula menjalar ke dadanya. Aku ramas teteknya yang sebesar kueh pau itu kiri dan kanan. Tetek yang masih dibaluti baju dan bra itu aku gomol sepuas hati yang membuatkan Lela merenggek nikmat.

Aku tak mahu gelojoh, takut nanti dia hilang steam. Tangan ku menjelajah ke bawah dan ke atas perutnya yang sedikit terdedah sambil mengusap-usap pusat Lela. Lela mengelinjang bila aku memain dan mengusap pusatnya. Tangannya masih lagi tekun mengocok batangku. Tanganku turun lagi ke tundunnya dan mengusap di daerah belahan cipap Lela dari luar underwearnya yang dah basah.

"Aahh.. Uuhh.. Sedap Baang" rintihnya sambil membuka kangkangnya lebih luas.


Bersambung . . . . ..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar